Mari Mencermati Kembali Hukum Asal Facebook

FB sendiri, sebagaimana situs jejaring sosial dan media internet lainnya, adalah seperti pedang bermata dua. Sebagaimana dikatakan oleh mantan Ketua Lajnah Fatwa al-Azhar asy-Syarîf, Syaikh ‘Abdul Hamîd al-Athrasy :

لم أحرم الفيس بوك، وإنما كل الذي قلت به إن الإنترنت والتلفاز هما سلاح ذو حدين، شأنه شأن سكين المطبخ الذي يمكن استخدامه في منفعة أو استخدامه في إيذاء النفس والغير

“Saya tidak mengharamkan Facebook. Namun semua yang pernah kuucapkan adalah, sesungguhnya internet dan televisi, keduanya itu bagai pedang bermata dua. Sama seperti pisau dapur yang bisa dipergunakan sesuai dengan kegunaannya atau malah digunakan untuk menyakiti diri sendiri atau orang lain.” (islamonline.net)

Facebook adalah situs jejaring sosial, yang di dalamnya berhimpun antara muslim dan kafir, antara orang yang shalih dan thalih, orang yang baik dan jahat. Maka apabila digunakan oleh orang-orang baik maka dapat bermaslahat fungsinya, dan apabila digunakan oleh orang jahat, akan bermadharat jadinya.

Situs al-Islâm Su`âl wa Jawâb (islam-qa.com), ketika ditanya bagaimana hukum berpartisipasi dan menjadi anggota Facebook, memberikan detail jawaban yang bagus. Berikut ini inti jawabannya :

Pertama, situs Facebook ini didirikan oleh Mark Zuckenburg, salah seorang mahasiswa Universitas Harvard di Amerika Serikat, pada awal tahun 2004. Pada saat itu penggunaannya hanya terbatas hanya bagi mahasiswa Universitas Harvard saja. Kemudian jaringannya diperluas mencakup universitas-universitas lainnya di kota Boston. Pada akhirnya meluas sampai dunia internasional pada akhir tahun 2006. Tujuan didirikannya situs ini adalah bertujuan untuk saling mengenal dan membangun hubungan sosial, dan situs ini bisa dianggap sebagai situs jejaring sosial paling penting di internet. Penggunanya pun mencapai puluhan juta dan terus meningkat secara drastis. Situs ini juga diterima secara luas di dunia Arab dan Islam dan menyediakan lebih dari 40 bahasa, pengelolanya pun senantiasa terus berupaya menambah bahasa lain.

Kedua, dunia Facebook ini adalah dunia tempat tulis menulis dan tempat berbincang-bincang (chatting), yang di dalamnya terdapat perbuatan dosa yang besar namun juga terkandung manfaat bagi orang lain, hanya saja situs ini memiliki ciri khas yang berbeda dengan situs lainnya dalam beberapa hal, diantaranya :

1. Menyediakan informasi pribadi seseorang secara terperinci. Hal ini dapat berdampak negatif, seperti :

2. Dapat menyebabkan bangkitnya kembali hubungan masa lalu diantara pasangan, yang menyebabkan hubungan tersebut terjalin kembali sehingga berdampak terhadap perselingkuhan dan perceraian. Sebuah tim dari “Pusat Penelitian Sosial dan Kriminolog Nasional” di Mesir telah melakukan sebuah studi seputar situs Facebook selama beberapa pekan, dan menyimpulkan dari hasil studi ini berupa dampak negatif, diantaranya adanya pengguna situs ini yang hubungan cinta lama mereka bersemi kembali, sehingga menyebabkan keretakan pada rumah tangga dan merusak tatanan rumah tangga Islami.

3. Perekrutan sebagian pengguna situs sebagai anggota intelijen asing dengan memperhatikan biodata mereka, keadaan ekonomi dan pekerjaan mereka, yang direkrut untuk menjadi mata-mata. Beberapa media asing telah mengungkapkan eksistensi jaringan mata-mata Yahudi yang merekrut para pemuda Arab dan Muslim untuk menjadi mata-mata kepentingan mereka. Dalam situs al-Muhîth(25 Jumâdil Ûlâ 1431) mengutip sebuah surat kabar Perancis tentang berita eksplotasi Yahudi terhadap situs Facebook untuk merekrut agen-agen mata-mata mereka.

Gerald Noire, seorang proffesor di Fakultas Psikologi Universitas “Provence” Perancis, dan penulis buku “Bahaya Internet” mengatakan : “Sesungguhnya jaringan ini telah terdeteksi secara spesifik pada bulan-bulan Mei 2001, yang merupakan kelompok jaringan yang dipimpin oleh ahli-ahli spesialis psikolog Israil yang merekrut dan menarik para pemuda negara ketiga, terutama penduduk negara konflik Arab-Israil, disamping Amerika Selatan.” Memang upaya rekrutmen ini terjadi sebelum dibentuknya facebook, namun aktivitas rekrutmen ini semakin meningkat semenjak munculnya situs ini dan situs yang serupa terhadap para pemuda untuk dijadikan agen dengan memperhatikan biodata mereka dan melalui kontak chatting dengan mereka.

4. Pencurian akun/rekening bank dan penipuan dengan menggunakan pemalsuan identitas.

Penyebaran situs yang meluas, menjadikannya sebagai situs chatting global, yang menghimpun semua jenis orang dari berbagai belahan dunia. Perbincangan (chatting) langsung seperti ini menyimpan beberapa kerusakan, diantaranya :

1. Membuang-buang waktu yang berharga dengan hal-hal yang tidak berguna, seperti hanya berbincang-bincang dan berkenalan belaka. Hendaknya seorang muslim yang berakal mau memperhatikan usianya yang terbatas, dan dirinya tidak kekal di dunia ini. Ia akan menjumpai Rabb-nya Ta’ala dan akan ditanyai tentang usia mudanya dihabiskan untuk apa? Dan umurnya digunakan untuk apa? Hendaknya muslim yang berakal mau memperhatikan bagaimana pendahulu (salaf) umat ini memperhatikan waktu dan umurnya.

Inilah Ibnu Aqil al-Hanbalî yang menceritakan tentang diri beliau :

إنِّي لا يحل لي أن أضيع ساعة من عمري ، حتى إذا تعطل لساني عن مذاكرة ومناظرة ، وبصري عن مطالعة : أعملت فكري في حال راحتي وأنا مستطرح ، فلا أنهض إلا وقد خطر لي ما أسطره ، وإني لأجد من حرصي على العلم وأنا في عشر الثمانين أشد مما كنت أجده وأنا ابن عشرين

“Sesungguhnya aku tidak menghalalkan diriku menyia-nyiakan sedetikpun dari umurku, bahkan sekalipun lisanku terganggu dari berdisuksi dan berdialog (dalam hal ilmu), serta mataku terganggu dari membaca, aku akan tetap menggunakan fikiranku dikala istirahatku dengan tubuh terbaring. Aku tidak mampu bangun kecuali terpikir padaku. Sungguh, aku benar-benar mendapatiku dalam usia 80-an ini lebih bersemangat menuntut ilmu daripada diriku ketika masih pemuda berusia 20-an” (Dinukil oleh Ibnul Jauzî dalam kitabnya al-Muntazham IX/214)

2. Membangun hubungan yang buruk diantara pria dan wanita, yang dapat menyebabkan rusaknya tatanan keluarga/rumah tangga. Sebagaimana di dalam studi “Pusat Nasional” tadi bahwa penyebab setiap lima kejadian perceraian di Mesir yang disebabkan oleh adanya hubungan perselingkungan dengan fihak ketiga melalui jalur internet, yaitu melalui Facebook.

Tidaklah dipungkiri bahwa ada manfaat dari situs ini oleh sebagian orang-orang intelek yang antusias di dalam menyebarkan kebaikan. Alangkah lebih baik lagi apabila mereka menggunakan media informasi dan komunikasi modern seperti internet, ponsel dan channel satelit, masuk ke dalamnya untuk berkhidmah bagi agamanya, berdakwah menyeru kepada Rabb-nya, terutama aktivitas kolektif, inilah setidak-tidaknya upaya untuk dapat mencegah dari jatuh kepada fitnah dunia internet. Diantara manfaat situs ini adalah :

a. Adanya page khusus bagi para ulama dan du’at, yang memberikan nasehat bagi manusia dan menjawab pertanyaan-pertanyaan mereka, terutama bagi anggota grup tersebut. Anggota grup tersebut dapat mengambil manfaat ketika mayoritas anggotanya berkumpul di dalam grup ini untuk berkirim pesan grup, membuka topik untuk didiskusikan dan menambahkan klip-klip video yang bermanfaat.

b. Mengkonter dan memperingatkan pengguna situs atas manipulasi informasi dan berita peristiwa dunia Islam, memberikan bantuan terhadap negeri yang tertindas, atau menutup situs atau halaman pribadi.

c. Menyebarkan buku-buku dan artikel serta fatwa-fatwa yang bermanfaat di antara anggota situs tersebut.

d. Saling berkomunikasi antar sahabat dan karib kerabat terutama yang terpisah jauh negaranya. Saling berhubungan memberikan dampak yang baik untuk menjaga tatanan syar’iyah dan akhlak yang mulia.

Adapun bagaimana hukum syar’i mendaftar di situs Facebook, maka tergantung maksud dan tujuan orang tersebut. Apabila yang masuk adalah dari kalangan ahli ilmu dan penuntut ilmu, atau komunitas dakwah maka hukumnya boleh dan bahkan baik, terlebih apabila ada kesempatan bagi mereka untuk memberikan manfaat bagi orang lain. Adapun jika yang masuk ke dalamnya adalah orang-orang yang rusak, atau yang tidak aman dari fitnah atau yang mudah terpengaruh, terutama dari para remaja pria dan gadis remaja, maka tidak boleh masuk ke dalamnya.

Kesimpulannya : Barangsiapa yang tidak mampu mengendalikan dirinya di dunia Facebook atau semisalnya, maka hendaknya ia menahan diri darinya. Dan boleh bagi orang yang berjalan menurut kaidah syariah di dalam menjaga dirinya, tidak mudah terpengaruh oleh terpaan hawa nafsu dan syahwat, dan ia masuk kedalamnya dalam rangka untuk memberikan faidah dan mengambil manfaat.

Demikianlah inti sari jawaban situs al-Islâm Su`âl wa Jawâb. Jawaban ini juga selaras dengan jawaban lugas DR. Muhammad Syak’ah, anggota Perhimpunan Riset Islam (Majma’ al-Buhûts al-Islâmî) yang menyatakan bahwa Facebook hukumnya kembali kepada sisi kebenaran dan faidahnya, serta sisi kerusakan dan bahayanya. Beliau mengatakan :

“الموقع إذا كان به نفع فلا بأس به، وإذا كان به ضرر فيبنغي القضاء عليه”

“Sebuah situs itu, jika (lebih banyak) bermanfaat maka boleh hukumnya, namun jika (lebih banyak) bahayanya, maka selayaknya situs itu dihapuskan” (islamonline.net).

http://abusalma.wordpress.com

About sunnah lover

belajar menjadi pribadi yang shalihah..

Posted on October 4, 2010, in nasehat, Uncategorized and tagged . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: